Wednesday, March 17, 2010

Dedikasi Khas buat Suami tercinta

Pada tahun 2004 (21 tahun) saya telah menulis satu puisi tentang lelaki (yang diolah dari puisi wanita di akhir zaman ini). Ketika itu kerisauan dalam hadirnya seorang lelaki untuk dijadikan suami. Risau jika tersalah dalam membuat pilihan.

Lelaki diakhir zaman ini..

Kuberfikir..
Lelaki diakhir zaman ini
Payah untuk kutemui
Yang
benar-benar sibuk
dengan urusan baiki diri
Yang ada kini hanya
Sibuk
dengan urusan mengumpul dunia
Walau diketahui dunia ini hanya penuh tipu
daya

Keberfikir..
Lelaki diakhir zaman ini
Susah untuk kutemui
Yang benar-benar takut pada Ilahi
Sentiasa mendambakan kasih Ilahi
Yang ada hanya mengharapkan kasih insani
Yang melalaikan orang dan diri
sendiri

Kuberfikir..
Lelaki diakhir zaman ini
Sukar untuk
kutemui
Ahli profesional yang bertaqwa
Yang benar-benar meletakkan Islam
dijiwa
Menggunakan profesionnya sebagai matlamat keakhirat sana
Yang ada
hanya ahli profesional yang lalai dan leka
Yang hidupnya lebih berat dari
barat
Ibadah dan amal terasa amat berat

Kuberfikir..
Lelaki
diakhir zaman ini
Payah untuk kutemui
Yang sentiasa bergelumang dengan
majlis ilmu yang bermanfaat
Yang sanggup bersusah dan penat
Dalam
mengejar dan memahami ilmu yang berkat
Yang ada kini hanyalah berbangga
dengan ijazah yang ada
Tapi ilmu fardhu ainnya kosong belaka

Kuberfikir..
Lelaki diakhir zaman ini
Susah untuk kutemui
Yang suka berbincang tentang ilmu akhirat
Syahid yang sentiasa menjadi
matlamat
Mensyiarkan Islam dan menjunjung syariat
Yang ada cuma
menghidupkan sunnah barat
Dan melupakan kehidupan akhirat

Kuberfikir..
Lelaki diakhir zaman ini
Sukar untuk kutemui
Yang sentiasa bermunajat dan berzikir
Sentiasa bertafakkur dan berfikir
Sunnah Rasulullah cuba dipahat dan diukir

Namun kutetap berfikir..
pasti masih ada lagi
Lelaki diakhir zaman ini
Seperti yang kufikir..


Mardiana Mat Ishak
UIAM (2004)


Namun, Alhamdulillah saya bersyukur dengan jodoh yang telah diberikan Allah. Pemberian seorang teman yang saya tafsirkan sebagai “pasti masih ada lagi lelaki diakhir zaman ini seperti yang kufikir”. Antara cirri-cirinya, saya inginkan seorang suami yang beragama, berilmu, penyayang, memahami dan boleh dijadikan teman susah dan senang.


Beragama: Agar saya dapat bersamanya mencari dan mendapat redha Allah dalam perjalanan menuju syurgaNya.

Berilmu: Agar saya dapat manfaat dari ilmunya malah boleh berkongsi bersamanya.

Penyayang: Agar saya dapat merasai kebahagiaan dan kasih sayang seorang teman yang bernama suami dan ayah kepada anak-anak kami. Saya ingin menjadi isteri dan ibu yang solehah dengan redha, bantuan dan nasihat daripadanya.

Persoalan siapa dan bagaimana jodoh saya terjawab akhirnya..Alhamdulillah. Mohd. Khairul Nizam bin Zainan Nazri adalah suami kepada Mardiana binti Mat Ishak.

18 Mac 2010 genap usia suami 30 tahun. Alamak! Dah 30 tahun??. Cepatnya masa berlalu.. Selamat ulangtahun kelahiran yang ke 30 untuk abang tersayang. Semoga Allah memakbulkan segala impian dan cita-citamu.. Amiin..

Abang ketika menerima ijazah MA di UIAM



Terima kasih untuk Abah (Tn. Haji Zainan Nazri) dan Mak (Hajah Fathilah) atas didikan sempurna yang telah diberikan kepadanya. Semoga segala bekalan didikan yang telah diberikan dapat disalurkan kepada anak-anak kami pula. Menjadi insan yang berilmu, beriman, bertaqwa, dan bermanfaat untuk ummat dan Islam. Amin, insyaAllah.

Ingin saya berkongi satu Hadis buat ingatan untuk diri sendiri serta buat para isteri atau yang bakal bergelar isteri. Kesetiaan seorang isteri kepada suami merupakan salah satu pintu syurga bagi seorang isteri.

Di dalam sebuah Hadis Sahih, Rasulullah saw bersabda kepada Asma’ binti Zaid,


“Perhatikanlah bagaimana sikapmu kepadanya. Dia adalah
Syurgamu dan Nerakamu”.

(HR Ahmad dan Nasae’i)

Kedudukan suami keatas isteri sangat tinggi dan mulia. Menjaga perasaannya ketika marah atau gembira adalah sesuatu yang perlu dilakukan oleh wanita atau Muslimah yang ingin masuk ke syurga. Semoga kita semua dapat menjadi penghuni syurgaNya. Amin, InsyaAllah.

5 comments:

ANISAH AHMAD & MOHAMAD HAFIZ said...

Kadang-kadang kita merasakan diri terlalu berbeza dengan pasangan kita, namun kita redha dan menerima pasangan kita dengan sepenuh kasih sayang kerana dia telah ditakdirkan untuk kita..

dinaluzriq said...

perbezaan itulah pelengkap..:)

Ana Nur said...

alhamdulillah...kami juga bertuah dapat insan yg baik macam k.Diana:-) semoga kita akan terus bersama hingga ke syurga:-)

dinaluzriq said...

terima kasih adikku..:)

Ummu Auni Afif said...

bagaimana pula kalau suami tidak menepati ciri2 tersebut? beragama? penyayang? puas dah berdoa, tapi akhirnya berlaku sebuah kehancuran rumahtangga

not that i'm sceptical, tapi akak ni single mother. and i always believe for every trials & tribulations He had given us, insya Allah, hopefully He'll elevate my status in Jannah. Amin.

I'm way much calmer compared to when I was in marriage